Ustaz Terkenal Ini ‘Booking’ Pel4cur Seramai 8 Orang, Tapi Apa Yang Berlaku Kepada Pel4cur Tersebut Selepas Itu Memang Mengejutkan

Seorang ustaz yang juga merupakan pensyarah universiti yang berusia 40 tahun telah membayar 8 orang gdis yang dipercayai bekerja sebagai pela cur dan di bawa ke dalam sebuah bilik hotel.

Membawa 8 pelcur kedalam sebuah blik htel tentu dilihat sangat pelik oleh setiap orang, namun ustaz tersebut hanya menebalkan muka demi niat di dalam dada. Kisah benar ini diceritakan oleh seorang admin sebuah blog di mana kejadian tersebut berlaku pada sekitar Jun 2014.

Nama ustaz tersebut yang juga seorang pensyarah tidak dinyatakan atas permintaan beliau.Kerana sudah dibayar, bermakna ustaz itu sudah tentu boleh melakukan apa saja kepada 8 gdis tersebut. Kemudian, sewaktu sudah berada di dalam blik kesemua gdis itu mulai merasa pelik apabila ustaz meminta mereka duduk atas tilam.

Gambar sekadar hiasan

Kemudian alas tilam dicabut untuk menutup aurat mereka. Tolong tutup aurat kamu semua dengan kain ini, saya tidak mahu melihatnya”, kata ustaz itu.Kesemua 8 orang wanita itu menurut sahaja dan tidak lama kemudian ustaz itu mulai membuka mulut dan menasihati mereka dengan panjang lebar tentang buruknmya pekerjaan yang mereka lakukan.

Ustaz menjelaskan tentang wang haram dan dosa kelakuan mereka serta dosa anak yang derhaka kepada orang tua. Malah ustaz itu turut menyentuh bahaya yang menanti mereka iaitu penyakit kela min.

Cuba bayangkan kalau anda semua memiliki anak seperti kamu, kamu nak tak? Cuba bayangkan kalau ibumu tahu tentang pekerjaan kamu hari ini, bayangkan apa perasaan mereka.

Adakah ini yang kita balas selepas ibu kita 9 bulan mengandungkan kita lalu bersusah payah membesar dan mendidik kita.

Ibumu memberi sepenuh perhatian serta pengorbanan tiada tolok banding siang dan malam dalam membesarkan kita. Ibumu melalui saat sukar, penat dan lelah dalam mendidik, menghantar kamu ke sekolah untuk belajar agama lalu adakah ia untuk kamu menjadi sampah seperti ini?

Saya benar-benar hairan, betapa jahatnya kamu semua pada ibumu. Kamu sanggup mengkhianati mereka, kamu mempersetankan pengorbanan mereka, Allahuakbar” Tahukah kamu semua, saat kamu sedang melakukan pekerjaan kotor ini dan dapat hasil wang haram, ibumu sebenarnya sedang mengeluh menangis di rumah, di dalam kubur.

Sedarkah kamu semua api neraka sedang menunggu kamu semua?

Sekitar 2 jam ustaz tersebut memberi nasihat serta tazkirah, tangisan mulai terdengar di raung bilik itu. Masing-masing menyedari dan menyesali perbuatan mereka. Satu persatu mereka menceritakan kisah hidup mereka hingga mmemilih kerja kotor itu.

Ada yang bermula dari menjadi mangsa ro g0l, kecewa ditinggalkan suami, kurang perhatian dari orang tua, dipandang rendah kerana miskin, masalah ekonomi, malah ada yang dipaksa suami.

Seminggu kemudian ustaz tersebut membuat lawatan semula dan mengunjungi rumah pela curan itu. Alangkah terkejutnya dia apabila kesemua 8 gdis yang di booking tempoh hari sudah keluar dari pekerjaan terbabit.

Ustaz tersebut yang dihubungi untuk bertanyakan kisah itu dengan lebih lanjut memberitahu dia pada awalnya tidak merancang untuk melakukan perkara tersebut. Saya tidak tahu, saya cuma kebetulan melalui kawan itu dan terfikir untuk masuk ke dalam. Mulanya saya cuma sekadar ingin meninjau, tapi sebaik melihat wajah mereka, Masyaallah.

Wajah mereka nampak terseksa sebenarnya. Entah macam mana saya terdetik kuat mengatakan mereka takut dan perlukan penunjuk jalan, jadi saya berniat untuk cuba membimbing mereka dengan memulai perkataan bismillah”, jelas ustaz tersebut.

sumber : ohkisahtentangkita Via Rotiplanta

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*